images (5)

Panas terik kota Yogyakarta. Sudah tengah hari, memang saatnya jalanan dipenuhi kendaraan-kendaraan manusia. Tak seperti biasanya, Udin hari ini tampak begitu senang. Duduk di emperan toko; menumpang berjualan bensin eceran. Ditemani sekantong es jeruk di tangan kanannya. Ujang temannya yang baru saja selesai dengan pelanggan, datang menjumpai kembali si Udin yang asik mesam-mesem saja dari tadi.

Ente kenapa din? mesam-mesem aja dari tadi.” Ujang bertanya terheran-heran dengan rokok kretek di tangan kiri dan tangan kanannya yang menjumput kantong es jeruk dari tangan si Udin.

“Ah, ini jang. BBM katanya mau naik”

“Lah, terus? kenapa malah mesam-mesem, cengangas-cengenges? harusnya kan ente sedih gitu lo.

Setelah bertanya ujang malah kembali pergi melayani pelanggan, menyisakan tanya pada pihak udin, yang masih disambut dengan raut yang menjengkelkan.

“Priiit, prriiit. kanan !!! kanan dikit bos!!. yak, stop !! awas motor!!!… ya, terimakasih bos”

Ujang kembali pada udin yang masih berhutang jawaban padanya. Dengan membawa beberapa receh dari pelanggan parkiran tadi.

“Gimana din? jawab dong, kok ente senyam-senyum aja dari tadi?”

Ane senyam-senyum gini, lagi mikir jang!”

“Wih, bisa mikir juga ente din? tak kirain tukang bensin eceran cuma bisa menung nungguin bensin.” Sindir ujang sambil mengepulkan asap dari batang tenggorokannya.

“Mikirin apa sih ente din?”

“Lagi mikirin rakyat nih!!”

“Owalah, belagu amat ente din, pejabat wakil rakyat aja jarang-jarang mikirin rakyat. Nah ente, rakyat sok-sok’an mikirin rakyat”

Ujang masih sepi pengunjung, masih bisa bercengkrama lebih lama lagi dengan si Udin.

“Iya dong jang, emangnya ente, cuma ngurusin perut sama bawah perut ente aja.”

“Emang ente mikirin tentang apa sih din?”

Ujang semakin penasaran. memangnya si udin ini beneran bisa mikir apa enggak. Udin masih planga-plongo, mencoba merangkai kata dari alam pikirnya, untuk diceritakan ke Ujang.

“Jadi begini loh jang. Coba ente pikir-pikir. Ane kan udah lama ni jualan bensin eceran. Pernah gak ente liat yang beli bensin eceren dari ane orang- orang gedongan yang pake mobil mewah, pake motor CBR?”

Ujang coba kembali menerawang, menerka-nerka dan mengingat kembali jauh kebelakang.

“Hmmm, kayaknya selama ane nemenin ente di sini gak pernah e din. Eh, terus emangnya kenapa?”

“Ahh, begok ente jang, gitu aja gak paham-paham”

Ujang akhirnya ikut pura-pura berpikir juga.

“Nah, emang gak ada jang selama ane jualan eceran gini, mobil-mobil begituan yang datang ngisi.”

“Lah, terus? korelasinya dimana?”

“Beh, nemu kata-kata dimana jang, pake korelasi segala.” Udin heran pada kawannya itu yang tiba-tiba saja bahasanya jadi intele’.

“Kemarin baca di koran, gak sengaja nemu. Cepet lanjutin analisis ente.”

“Nah, jadi begitu jang. Pikirin nih ya? yang beli bensin eceran itu di tempat ane kebanyakan motor-motor butut, punya orang rata-rata lah, rakyat biasa kayak kita begini. Kalo orang-orang beduit yang pake mobil keren, motor keren-keren itu gak ada yang ngisi di tempat beginian. Dikampung-kampung juga kebanyakan beli nya dieceran jang. Kan ente tau sendiri kalo beli di eceran itu lebih mahal dari di pom. Paham sampe sini jang?”

Ujang cuma mengangguk, entah bener ngerti, entah cuma pura-pura ngerti.

Ane lanjut lagi ni, jadi intinya, mobil-mobil itu dapet ngisi bensin dengan harga lebih murah, dan mereka sekali ngisi gak dikit-dikit jang, sekali ngisi bisa 10 sampe 20 liter. Kalo rakyat kecil yang ngisi eceran emang dikit, tapi harga kan lebih mahal. Kasian ane sama yang beli eceran jang. Tapi kalo ane jual harga biasa normal kayak di Pom bensin, terus ane makan apa?”

Ujang masih mengangguk-angguk, mendengar curahan hati kawannya Udin ini.

“Jadi sebenarnya, sebagian rakyat kecil itu, harganya malah bukan naek jadi 6.500 tapi malah lebih, dieceran itu ada yang naek 7000, 7500, malah ada juga yang lebih tinggi di daerah-daerah laen jang. Kasiaaaan ane jang, kasian bener!! Faktanya kan yang ngisi eceran emang banyak warga kecil kayak kita-kita gini. Apalagi yang dipelosok-pelosok yang jauh itu, mereka dari pada ke Pom yang jauh, terus biaya bensin ke Pom-nya mungkin lebih mahal dari pada bensin yang dibeli, mereka banyak yang lebih milih beli eceran jang.”

Ujang, sudah mulai konek. Dan coba angkat bicara.

“Ohh, ane mulai paham din. Jadi yang rakyat kecil di pinggiran dan daerah pelosok yang jauh dari Pom, terpaksa beli eceran kan din? BBM naik , berarti mereka bukan cuma ngalami naek 2000 aja ya. Tapi juga lebih dari itu. yang ngerasain naek 2000 itu Cuma orang kota yang deket POM aja. Kasiaan ya din”

Sekarang bukan cuma udin yang mesam-mesem, tapi ujang pun jadi ikutan mesam-mesem. Mikirin rakyat pinggiran yang makin sengsara. Apa wakil rakyat mikir juga, entah tidak. Jadi tanda Tanya besar bagi udin dan ujang. Padahal wakil rakyat bilang mereka naekin harga untuk kesejahteraan rakyatnya. Tapi cerita itu malah menjadi dongeng bagi udin dan ujang.

Itu cerita dulu. Sekarang Elpiji juga naek bung. Entahlah, itu orang-orang atas pada mikir atau enggak. Hanya Tuhan dan dia-dia aja yang tau.

Jogja.

Advertisements