“Jangan dua-duaan, harus tetap dilingkaran, awas jangan pergi berduaan, nenek bilang itu berbahayaaa,oooo, oooo, oooooo”, masih ingat gak loe semua ama ni lagu, bagi yang hidupnya udah lama pasti tau ni lagu. Gue sendiri kurang tau sih sebenarnya siapa yang
nyanyi, Cuma pas lagi tongkrongin nih laptop, tiba-tiba aja ni lagu terngiang-ngiang dikepala. Ternyata nih lagu malah ngasih inspirasi buat gue sob. Nih lagu mau nyampein kalo dua-duaan itu berbahaya, nenek-nenek aja tau tuh masalah apalagi loe semua yang masih muda seharusnya loe pada udah bisa mikir kenapa itu berbahaya.
Kali ini gue bakalan ngebahas tentang sesuatu hal yang banyak ngebuat anak muda zaman sekarang itu klepek-klepek kayak tomcat lagi disemprot pake pestisida. Bukan Cuma bisa ngebuat elo semua klepek-klepek doang, tapi sampe banyak diantara penikmat nih
barang sampe nekat buat bunuh diri. Kebayang gak tuh betapa berbahayanya nih barang. Gue saranin buat loe semua supaya jangan pernah nyoba ngendus-ngendus ni barang haram, ngendus-ngendus aja gak boleh apalagi loe sampe nyentuh dan nyobain.
Gue tertarik buat ngebahas lagi nih tema, walaupun sebenarnya udah banyak banget penulis-penulis ideologis lain yang ngangkatin. gue ingatin ama loe pada, ini bukan plagiat, tapi menyampaikan kembali supaya loe semua pada makin paham (sama aja kayak plagiat dikit, Cuma beda penyampaian). Banyak penikmat nih aktifitas terjerumus sangat dalam setelah iseng nyoba-nyoba (siapa suruh nyoba-nyoba, pacaran kok coba-coba sih). gue sering
banget nemuin ni pertanyaan, “kenapa gue gak boleh pacaran?”, bahkan sebelum gue tidur gue denger ni pertanyaan, gue bangun tidur gue denger lagi nih pertanyaan ( lebay dikit saking seringnya gitu.) Sebelum gue bahas kenapa pacaran itu gak boleh, akan lebih baik lagi kalo gue nyeritain fakta pacaran anak muda zaman sekarang. Sekalian gue ceritain zaman-zaman jahiliyah gue, gue rela asalkan ini bisa jadi pelajaran bagi loe-loe semua (sok jadi
pahlawan gitu ). tapi ingat gue nyeritain ini bukan buat loe contoh atau membuka aib gue, tapi buat loe semua ambil pelajarannya dan tinggalin ini semua, bagi yang udah terlanjur masuk kedalamnya. Bagi yang masih suci (belum pernah nyoba) gue perintahin jangan
pernah nyicip-nyicip ni aktifitas kemudian berhentilah baca buku ini (hehe, bercanda sob). Zaman sekarang begini, bakalan susah nyari remaja yang nggak tersentuh ama pacaran. Bahkan lebih susah dari nyariin tomcat yang lagi sembunyi disawah. Mulai dari
anak SMP, SMA, Kuliahan bahkan anak-anak SD ama TK aja udah tau nih aktifitas, gue umuran TK sampe SD gitu, bahkan sampe SMP juga, ingus masih meler kemana-mana, tau nya Cuma kelereng, maen gambaran, maen layangan. Tapi diakhir gue SD, gue udah mulai tau ni kata-kata (sekedar tau doang). Gue masih ingat saat kejadian itu terjadi, begini ceritanya, check it out.
Waktu itu gue lagi asyik-asyik maen didepan kelas bareng temen-temen, gue bermain dengan sangat senang hati. Namun tiba-tiba sewaktu gue lagi memandang kesana-kemari mencari alamat ( korban ayu ting-ting nih ), tatapan gue terhenti pada sebuah pemandangan yang sebelumnya belum pernah gue liat (jangan-jangan penampakan), ternyata ada seorang anak gadis ingusan(karena dia kecil, maka juga harus ingusan) yang lewat, gue pun terpaku tak bergerak ( ternyata tangan gue kecolok paku, hehe bercanda ), saat itu gue timbul rasa suka pada tu bocah, gue ceritain ketemen-temen gue yang sama ingusannya kayak gue.
Ternyata ini menjadi sebuah awal bala bencana bagi gue. Temen-temen gue ribut setengah mati, udah kayak digedung DPR yang kerjaannya ribut mulu masalah gedung baru. Dan yang
makin menambah masalah tu anak gadis orang, ngedenger kicauannya tu bocah-bocah ingusan. Parahnya lagi tu gadis kecil ngerespon dan kalo dalam kamus ilmiah pacaran itu
namanya nembak. Bayangin sob gue ditembak, gue saat itu mati untuk sejenak, tapi beruntungnya mampu hidup kembali. Mulai saat itulah gue mengenal kata pacaran buat muqodimahnya (menarik bukan?), tapi gue gak sempet ngerasa tu aktifitas, wong buang ingus aja gue belum becus ya gak gue peduliin tu kata-kata. Ternyata Allah SWT masih sayang sama gue saat itu.
Gimana? Keren gak tu perkenalan gue ama namanya pacaran? Udah gue bilangin kan, tadi itu baru muqoddimah nya doang. Ngerasa gak kalo remaja zaman sekarang itu udah sama kayak bocah-bocah ingusan kayak gue dulu, norak bangetkan? Dan bahkan lebih norak kalo udah masuk kedalam aktifitas pacaran ini, bedanya mereka yang sekarang itu udah gak ingusan lagi aja.
Faktanya pacaran remaja sekarang itu banyak banget, kalo udah ngomongin tentang pacaran itu, udah bakalan kayak gak ada habisnya. Mulai dari galau, putus-nyambung, sedih, suka,
duka, bikin panas-dingin, mencret-mencret, sampe muntahber ( udah kayak virus aja ), tapi emang gitu faktanya pacaran. Gue sampe gak habis pikir kenapa ada aja orang yang masih
mau ngelakuin yang namanya pacaran.
Gue bakal ngebahas dikit gimana asam pahitnya cinta dalam pacaran. Pacaran itu menurut para kadernya, udah menjadi semua ritual wajib dalam kehidupan, kalo gak pacaran itu kerasa malu banget ama temen-temen, dikatain gak laku lah, kuper (baca: kurang pergaulan),
dan masih banyak lagi bahasa ilmiah lainnya yang terdapat dalam kamus besar mereka.
Pacaran itu bagi mereka bisa ngebuat hati tentram, penuh suka cita, membuat hidup lebih berwarna (udah kayak krayon gitu), bukan hanya yang seneng-senengnya doang tapi juga
bisa ngerasai sedih, duka, gelisah, deg-degan, khawatir, cemburu, dan yang sekarang lagi booming-boomingnya galau bin gulana. Herannya walaupun juga menyebabkan mereka kadang menjadi autis (padahal emang dari awal autis gara-gara pacaran ), masih banyak aja yang ngelakuin.
Kalo udah berduaan ni ya, mereka yang lagi pacaran ini gak bakalan perduli lagi ama dunia disekitarnya, pegang-pegangan tangan dijalan, peluk-pelukan, cipika-cipiki, udah gak punya malu lagi dah kata gue, kita itu udah kayak gak dianggap mereka pernah ada didunia ini, (dia
pikir gue ngontrak apa nih didunia), gue juga punya hak buat gak ngeliat loe ngelakuin itu didepan umum (marah gayanya raditya dika). Gue udah sering lah pokoknya nasehatin ni
kaum supaya jangan ngelakuin tu aktifitas. gak ada gunanya tau! Loe gak takut dosa apa pegang-pegangan tangan, peluk-pelukan, cium-ciuman, bahkan yang paling ekstim udah nyampe ke jenjang yang lebih tinggi, gerebek sana gerebek sini (udah kayak satpol PP ), dan akhirnya tak jarang dalam aktifitas pacaran ini udah pernah berhubungan layaknya suami istri dengan pasangannya.
Woy! Sadar dong! Loe takut gak sih sama siksa api neraka?! gue Tanya? Loe udah kebal apa? belajar ilmu kebal dimana loe? Udah banyak pahala ? udah pasti masuk surga gitu?
Sampe bisa-bisanya ngelakuin hal-hal yang begituan.
Gue selalu aja kalo ketemu ama nih kader-kader pacaran, gue bilangin kalo ni aktifitas hukumnya ntu Haram, tapi masih aja ngeyel setengah mati, sampe-sampe waktu dikasih dalil dari Al-Quran juga masih ngelak-ngelak dengan segala macam alasan yang menurut gue gak logis sama sekali. Didalam sebuah ayat itu dijelasin kalo, “janganlah kalian mendekati zina”.
Udah jelaskan, mendekati zina aja gak boleh apa lagi berzina dan pacaran itu kebanyakan aktifitasnya mendekati zina.
Gue pernah nemuin pernyataan begini nih, sumpah gak berbobot banget menurut gue (gak tau kalo menurut loe pada). Waktu itu kan gue gak sengaja lagi maen facebook ni, terus ada
temen gue yang ngebuat status tentang haramnya pacaran, gak taunya ada temennya dia yang komen begini,” pacaran itu belum tentu haram kok, kita itu pacaran yang positif, kita jadikan
pacaran itu jalan buat mencari keimanan, sekarang kan tergantung kitanya memandang pacaran itu gimana”. Sumpah gue geram banget ama nih orang, sejak kapan ada yang namanya pacaran itu positif? Terus sejak kapan yang namanya pacaran itu bisa membawa
kita kepada keimanan? Nih anak ngapain aja sih disekolah? Disuruh belajar bener-bener ama orang tua, biar bisa jadi orang yang pinter, malah bisa-bisanya ngebuat teori yang gak bakalan pernah masuk ke logika gue. Kalo bahasa gue nih namanya non-kontradiktif, dia ada
disuatu ruangan tapi saat itu juga dia gak ada tu diruangan (ngerti gak lo? Gue juga gak ngerti), ini yang gue maksud teori yang mengada-ada.
Loe tanyain aja sama orang-orang positif (orang yang bener-bener pintar), jangan loe tanyain ama kader-kader pacaran tadi, apa sih sisi positif dari pacaran? Gue yakin gak bakalan ada jawaban dari mereka, karena emang gak ada yang namanya positif dalam pacaran (kecuali positif hamil), yang ada juga negatifnya doang. Sisi positif bagi mereka kader pacaran ni ya biasanya, “pacaran itu bisa membuat kita rajin belajar”, gue balik Tanya nih,” apa
hubungannya pacaran ama rajin belajar?”, kecuali loe pacaran ama guru matematika yang galak terus dipaksa buat belajar terus-menerus, baru loe rajin belajarnya. Jadi anehkan kenapa
rajin belajar dihubungin ama pacaran. Seandainya aja loe rajin belajar karena terpacu ama pacar loe, efeknya tu gak seberapa bahkan gak bakalan ngefek dan sebaliknya mengganggu. Contohnya begini nih, loe lagi sibuk buat ngadapin ujian minggu depan, terus loe lagi dalam
keadaan berpacaran ( malang nian nasibmu nak ). Loe tiap malam belajar mulu, gue tanyain loe belajar karena pacar loe atau karena emang mau ngadapin tu ujian? Pasti karena ujiankan?
yang ada juga pacar loe yang bakalan gangguin aktifitas belajar. Lagi asyik-asyik belajar,
“tut-tut”, dapat sms dari pacar, mau gak mau diladenin juga tuh sms. “sayang lagi apa?”,
terus loe jawab,”lagi tiduran aja nih sambil baca-baca dikit” (padahal loe waktu itu lagi serius belajar duduk didepan buku), mau gak mau loe tinggalin tu buku takut pacar loe ngambek gak diladenin sms-nya. Emang bikin rajin nih pacaran ( rajin bohong!), lagi belajar serius
malah dibilang lagi tiduran sambil baca dikit, takut tuh pacar tersinggung. Malah ngebuat loe jadi pemalas kan ni barang? udah deh jangan banyak alasan lagi, alasan loe semua ntu udah gak berlaku lagi, udah kadaluarsa.
Selain dengan alasan supaya ngebuat rajin belajar, nih ada yang lebih ekstrim. “pacaran itu kalo kita lakuin dengan ikhlas bisa membawa kita pada kebenaran iman”, gue beneran pengen nonjok nih orang pas gue baca tulisannya (untung gue orang yang beriman dan
sabar). Bayangin aja, masak pacaran bisa membawa kepada keimanan, nyantri dimana ni anak pikir gue? Selama gue ngebahas kitab-kitab fiqih nih ya ( walaupun belum ampe tuntas),
belum pernah gue jumpain dalil, pendapat ulama, kaidah-kaidah fiqih yang nyebutin pacaran itu membawa pada keimanan. Sejak kapan rukun iman nambah satu? jadi ada, “iman kepada
pacaran”. Emangnya loe mati entar bakalan ditanyain, “apakah kamu beriman kepada pacaran?”, “iya, saya beriman”, udah terus disuruh masuk kesurga. Ini nih bid’ah yang nyata.
(mungkin maksudnya : pacaran itu membuat kita rajin beribadah kali). Ini lebih parah lagi, loe beribadah lillahi ta’ala, semata-mata karena Allah apa karena pacar loe? Gak takut syirik
apa?. Udah deh gue gak mau denger banyak alasan kenapa loe itu pacaran, karena makin banyak alasan loe, malah bakalan lebih banyak lagi bantahan-bantahannya, lebih banyak lagi
alasan loe yang bakalan nusuk loe dari belakang.(gue mesti agak sabar nih, kayaknya dari tadi berapi-api banget )
Gimana? Kebuktikan pacaran itu gak ada sisi baiknya? Kalo masih mau ngutarain alasan-alasan lain langsung aja temuin gue, gue siap ngeladenin (yang penting wani piro?). sekarang gue bakalan ngebongkar kebusukan-kebusukan dari aktifitas haram ini yang sebenarnya gak perlu dibongkar lagi, karena ya emang udah terlihat nyata didepan mata. Kita mulai dari Hal yang paling sepele dalam pacaran, yaitu sms-an. gue jujur ,gue juga pernah ngalamin nih
episode, tapi beruntung gue terselamatkan dari mara bahaya ini. Walaupun kadang-kadang gue masih sering kepancing ama ni aktifitas (sms-an biasa doang:pendidikan, muamalah). Dalam pacaran, sms-an udah jadi sebuah rutinitas wajib yang gak boleh ketinggalan. sama kayak mandi, kalo gak sms-an seharian itu rasanya gerah banget. Pertanyaan-pertanyaan
dalam aktifitas ini bermula dari hal-hal yang kecil, mulai dari,”selamat pagi, udah bangun belum?”, nih orang kurang cerdas atau autis sebenarnya, ngapain juga nanya udah bangun
apa belum, kalo tuh orang belum bangun gak bakalan dibales nih sms, terus kalo udah bangun juga, ngapain loe nanya udah bangun sama orang yang udah bangun, sama aja kayak
loe nanya orang yang lagi motongin rumput. “pak, lagi motong rumput ya?”, loe gak ngeliat apa gue lagi motong rumput!.
terus abis nanya gituan biasanya gini, “ sayang udah makan?”, mulai deh pake sayang-sayang, dapet satu poin buat masuk neraka (selamat yaa). Dan sms-an akan terus berlanjut
sepanjang hari tanpa kenal lelah, jari-jari tak berdosa itu terus saja menari diatas keypad handphone buatan china itu. Kalo udah malam, terus cuaca pas lagi dingin nih bakalan ada satu bagian yang beginian, “ wah, dingin ya say? Enaknya ngapain ya?”, terus yang satu
jawab, “ya dingin nih, seandainya aku ada didekat kamu, aku pengen banget kamu meluk aku”.( noraakk !). udah ngaku aja loe pada, jangan cengar-cengir. Nambah lagi nih satu poin.
Ini baru satu hal dari sekian banyak episode dalam pacaran sob, belum lagi kalo yang namanya orang pacaran udah ketemu. Behh! udah! gue gak bisa bilang apa-apa.( kampungaaann!!!) awalnya malu-malu kalo ketemu, ujungnya malu-maluin. Jalan berduaan,
peluk-pelukan diatas motor, terus cari tempat romantic yang sepi supaya bisa berduan. Udah deh, kalo berdua aja loe tau kan yang ketiganya siapa? Ya bener, setan yang ketiganya. Terus
bakalan terjadi deh hal-hal yang tak diinginkan. Padahal udah jelas dalam sebuah riwayat Nabi SAW bersabda,”janganlah kalian berkhalwat(berdua-duaan, antara laki-laki dan
perempuan) ditempat yang sepi, karena sesungguhnya yang ketiga diantaranya adalah setan”.
Nabi kita itu udah ngelarang yang namanya berdua-duaan, tapi kenapa juga loe-loe semua masih pada membangkang sih? udah kayak fir’aun aja ngebangkang mulu kerjanya. Nih gue
tambahin lagi dalilnya kalo masih belum kenyang, gue rela copas-in buat loe pada. “Katakanlah kepada laki-laki mukmin hendaklah mereka memalingkan pandangan mereka (dari yang haram) dan menjaga kehormatan mereka dan katakanlah kepada kaum wanita
hendaklah mereka meredupkan mata mereka dari yang haram dan menjaga kehormatan mereka (An-Nur : 30-31).
“lebih baik memegang besi yang panas daripada memegang atau meraba perempuan yang bukan istrinya (kalau ia tahu akan berat siksaannya). Dalam hadits yang lain : “Barangsiapa yang minum (minuman keras) atau berzina, maka Allah akan melepas imannya dalam hatinya, seperti seseorang melepaskan peci dari kepalanya (artinya kalau yang sedang berzina itu meninggal ketika berzina, ia tidak sempat bertobat lagi, maka dia meninggal sebagai
orang kafir yang akan kekal di neraka).
“Telah ditulis bagi setiap bani Adam bagiannya dari zina, pasti dia akan melakukannya, kedua mata zinanya adalah memandang, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lidah (lisan) zinanya adalah berbicara, tangan zinanya adalah memegang, kaki zinanya adalah
melangkah, sementara qalbu berkeinginan dan berangan-angan, maka kemaluanlah yang membenarkan (merealisasikan) hal itu atau mendustakannya”. [HR. Al-Bukhoriy (5889) dari
Ibnu Abbas, dan Muslim (2657) dari Abu Hurairah].
“Andaikan kepala seseorang di cerca dengan jarum besi, itu lebih baik (ringan) baginya dibandingkan menyentuh seorang wanita yang tak halal baginya”. [HR. Ar-Ruyaniy dalam Al-Musnad (227/2), dan Ath-Thobroniy dalam Al-Kabir (486, & 487)].
Kalo masih membangkang juga, udah gue gak tanggung jawab dah kalo ada apa-apa.
selanjutnya Mungkin ada laki-laki yang bakalan ngejawab gini, “gue gak bakalan ngapa-ngapain dia kok, gue bakalan jaga dia sepenuh hati gue”. Gue jawab ,”Gombaaalll !”, berani kasih jaminan apa loe bakalan gak ngapa-ngapain tu anak gadis orang, gak bakalan loe sentuh sama sekali waktu loe jalan ama dia? Terus siapa yang bisa ngejamin?! Gak bakalan ada yang bisa ngejamin sob. Loe jalan naik motor ama dia aja udah pasti kesentuh loe nya ama dia,
padahal kalian berdua bukan mahram, kalo bukan mahram itu, sentuhan bakalan dapat dosa tau gak sih apalagi pake nafsu. bukannya ngejaga malah menjerumuskan orang yang loe
sayang ke neraka dengan dosa-dosa yang kalian lakuin berdua, bukan sayang itu namanya.
Masih banyak sebenernya prilaku-prilaku orang pacaran yang menurut gue itu beneran gak penting, udah gak penting ngelanggar hukum syara’ lagi, waduh parah banget pokoknya dah.
Udah gue jelasin fakta pacaran itu gimana ke elo semua, masih mau juga loe bilang pacaran itu baik? kalo masih loe bilang baik juga, gue rasa udah saat nya loe diperiksa di psikiater dah, otak loe udah lari sekian derajat kayaknya tuh. Gue ada tambahan kaidah fiqih nih (gini-gini gue juga tau ushul fiqih, walaupun dikit), bahasa arabnya gini,”wasilah ila harom fahuwa harom”, artinya ntu, “suatu perantara yang mengantar kepada yang haram, maka hukumnya haram”. Nah, pacaran itu kan ada yang emang langsung berzina, ada juga yang sekedar sms-an sayang-sayang gitu, itu udah menjadi perantara dari hal haram yang lebih besar lagi, jadi jelaskan hukumnya itu haram, catat itu didalam kepala antum-antum sekalian ( ciee, pake
antum ni gue). Sesuatu yang haram itu berdosa kalo dilakuin, kalo banyak dosanya ntar masuk neraka, gak maukan masuk neraka? Ya jelas pasti gak ada yang mau. Maka dari itu udah jangan ada lagi yang banyak nanya,”kenapa gue gak boleh pacaran?”. Mengertikan
anak-anak ku sekalian?.
gua ada satu alternatif pacaran bagi loe yang bener-bener kebelet pengen pacaran .
cuma satu alternatifnya “NIKAH!!!” , ntar gua bahas juga dah tentang ini disegmen selanjutnya . wassalam.

Advertisements