Sebelum lanjut nyeloteh, gue mau Tanya pada tau gak yang gue maksud ideologis disini? Yang udah tau diem aja, jangan berisik, biar yang gak tau pada penasaran (terus nangis guling-guling sampe kejalan raya, hhe ). gimana? Mau tau kan? oke dah karena gue baik hati, gue bakal jelasin ke elo semua.

Begini anak-anakku sekalian, yang dimaksud dengan ideologis itu sesuatu yang berkenaan dengan sebuah ideology ataupun pandangan hidup. Ideology itu sendiri berasal dari bahasa yunani, yaitu ideos yang berarti pandangan hidup, gagasan atau ide-ide dasar, dan logos berarti ilmu, jadi ideology itu merupakan ilmu tentang sebuah pandangan hidup. Mengerti domba-dombaku yang tersesat?( hhe, bercanda sob). Begini nih, singkatnya ideologis itu berpikiran sesuai dengan ideology yang dia anut. Nah sekarang kita sebagai muslim sejati harus berpikir ideologis sesuai dengan ideology dan Akidah kita, yakni Akidah dan ideology Islam.

Ideology islam akan menuntun kita dalam menentukan tujuan hidup kita ini. Satu hal yang harus loe-loe pada tau, dan harus dipecahin. Ingat ini baik-baik ya, gue males mau ngulang-ngulang. Pertama loe pikirin dari mana loe berasal, kalo udah bisa berpikir dan memecahkan masalah ini, gue jamin pikiran loe bakal kebuka selebar-lebarnya(tapi jangan terlalu lebar, ntar kemalingan). Berpikirlah dari mana kita ini berasal, gue tau loe rata-rata pasti ngejawab, “ ya dari emak gue lah, yang udah ngelahirin”, nenek-nenek gak sekolah juga tau kalo yang ngelahirin itu emak loe, tapi ada sesuatu yang mendasar dari itu semua.

Kita ini berasal dari orang tua kita, orang tua kita berasal dari orang tuanya dia, terus orang tuanya dia berasal dari orang tua orang tuanya dia, terus orang tuanya orang tuanya dia lahir dari orang tua yang ngelahirin orang tua itu ( rasain! pada mumet kan loe semua?), jadi intinya kita sepakati bahwa orang tua awal kita adalah Nabi Adam As dan Siti Hawa. Pertanyaannya adalah, siapa yang nyiptain mereka berdua? Apa mungkin ucuk-ucuk muncul gitu tanpa sebab? (teettt!!! waktu habis, giliran gue yang jawab). Gak bakalan mungkin, gak masuk akal sob. Pikir aja sendiri apa mungkin buku bacaan yang loe pegang saat ini ada dengan tiba-tiba? Terus hape yang loe maenin tiap hari itu nyiptain dirinya sendiri, orang gila juga bakalan tau kalo tu barang-barang pasti ada yang nyiptain.

Para darwinisme dan paham komusnis (yang berdua itu emang sekutu), menganggap kalo manusia itu berawal dari kera (yang setuju manusia itu dari kera, silahkan tinggalkan bacaan ini sekarang juga). Terus semua makhluk hidup berawal dari materi dan akan kembali lagi menjadi materi, ini nih yang dinamai paham materialisme (bukan matre yang doyan uang loh). Loe semua kebayang kan gak masuk akalnya paham ini, tapi mereka merasa udah mikir keras tentang hal ini, padahal gak ada yang mikir menurut gue.

Seandainya benar kita semua berasal dari materi, terus tu materi dari mana? dari materi juga kan, terus materi yang satunya berasal dari materi yang munculin materi pertama, terus, terus, terus, terus, dan gak akan ada habisnya ampe kiamat loe mikir kayak gini. Sesungguhnya (aih, puitis sekali), ada Pencipta Yang Maha Kuasa yang telah menciptakan ini semua, bayangkan aja kalo gak ada yang ciptain? Gak bakalan bisa kebayang kan? Pasti gak bakalan ada kita sekarang ini, sama kayak tulisan yang loe baca sekarang, seandainya gue yang ganteng ini gak mau nulis, pasti gak bakalan ada nih tulisan sekarang. Coba aja loe bayangin tulisan ini tiba-tiba ada tanpa sebab. Nih kertas-kertas membentuk dirinya sendiri dengan mengatur margin kanan 3cm, kiri 4cm, terus ngatur tulisan jadi times new roman, lalu mereka bersatu kemudian muncullah tulisan-tulisan ini dengan sendirinya tanpa melalui tangan seseorang ataupun lewat printer.

seandainya pun bisa, pasti juga ada kekuatan supranatural yang ngelakuin itu semua, ya Sang Pencipta. Jadi intinya, ada dalang dibalik semua realita ini, yang akan kita bahas setajam silet (maklum, korban infotainment juga). Nah, paham yang menganggap semua itu dari materi, ideologinya yang terkenal saat ini adalah ideology sosialisme-komunisme. Dan gue perintahin jangan sampe berpemahaman kayak gini.

Ada ideology selain yang disebutin diatas, ni ideology lahir dari pemahaman sekuler yang mereka anut, loe semua udah pada tau sekuler kan? Itu loh, pemahaman yang memisahkan agama dari kehidupan, (masa’ gitu doang gak tau sih, kakak gue aja tau). Nih ideology banyak cabangnya, loe pernah denger kapitalisme kan? Ini dia cabang yang paling besar dan terkenal saat ini( udah kayak artis aja tuh), cabang-cabang yang laen itu kayak liberalisme, feminism, relativisme, pluralism dan banyak lagi dah yang belakangnya isme-isme gitu. Ni paham aneh banget, sama anehnya kayak komunisme yang tadi gue jelasin. Bayangin aja, mereka mengakui adanya Tuhan yang menciptakan, tapi Tuhan gak berhak mengatur hidup tuh orang-orang. aneh kan? Sama aja kayak gini ni, gue buat hape, yang tau tentang seluk beluk, cara pakenya gimana? Jelas gue kan yang tau. Tapi, kalo dalam ideology sekuler-kapitalisme-liberal ini, gue buat hape tapi gue gak berhak buat aturan gimana cara pake dan merawat tu hape, jadi terserah loe-loe semua mau diapain. buat aturan pake sendiri, mau loe pake buat nyuci ama setrika baju, mau loe pake buat ngeringin rambut, atau mau loe pake buat nyukur kumis juga terserah loe. Anehkan nih ideology? Gak masuk logika gue bener. Ya mau gimana lagi? Emang gitu pemahaman nih ideology dari sononya.

garis besarnya mereka(baca : sekulerisme) mempercayai kalo Tuhan yang nyiptain ini semua, tapi Tuhan gak berhak ngatur kehidupan, agama itu Cuma boleh dimasjid, musholla, tempat-tempat pengajian gitu, jadi Tuhan itu gak punya Otoritas buat ngatur ciptaan dia sendiri. (Musyrik amat nih ideology, ngalah-ngalahin majusi).

Udah gue jelasin ideology-ideologi besar yang sampe saat ini masih ada ditengah masyarakat kita, tapi gue jelasin bukan nyuruh loe pada buat milih salah satu diantara dua ideology tadi, terus ngatain diri loe udah ideologis dengan begitu, bukan sob! Loe semua muslimkan? (InsyaAllah muslim), loe semua harus tau tentang agama loe, Islam itu bukan sebuah Agama ritual yang Cuma ada dimasjid-masjid, atau ditempat ibadah lainnya aja, tapi Islam itu juga sebuah ideology yang memiliki pandangan hidup yang sempurna, dimana loe semua mau gak mau, suka gak suka, cinta gak cinta (tapi sebenarnya mesti cinta mati), harus menjadikannya sebagai pedoman hidup.

Islam sebagai sebuah Ideologi bertentangan dengan semua ideology yang gue sebutin sebelumnya. Islam udah jelas gak sejalan dengan Komunis, dari segi memandang adanya penciptaan alam semesta ini oleh Sang Pencipta. Sama halnya dengan sekulerime yang memisahkan agamanya dari kehidupan dunia, Islam malah sebaliknya memandang bahwa didunia ini semua harus mengikuti aturan yang udah dibuat ama Sang pencipta.

Ini saatnya kita masuk kepertanyaan kedua, pertanyaan pertama dari mana kita berasal loe semua udah pada pahamkan? (Sang Pencipta, Allah SWT), tapi gue ada tambahan dikit nih buat orang yang masih nanya-nanya apa buktinya Allah itu lah Sang Pencipta. Sekarang kita sepakati dulu ya, Tuhan itu satu? Setuju kan? (udah bilang aja iya), sebab jika dia lebih dari satu, gak bakalan mungkin bisa dikatakan Tuhan, pasti satu diantaranya bukan Tuhan, seandainya aja ada yang bilang kenapa gak mungkin? Iya jelas gak mungkin, kalo ada dua loe bayangin gimana kacaunya? sedangkan kapal yang ada dua kaptennya aja pasti bakalan kacau, apalagi dunia ini ada dua Tuhan? Pasti bakalan berantem satu ama yang lainnya. Yang satu nyiptain, terus yang satu lagi ngancurin ciptaan yang lainnya. kalo itu kejadian gue gak yakin kita bakalan ada kayak sekarang ini, loe paham kan tuh?

Tuhan juga gak bakalan diperanakkan atau Dia berasal dari sesuatu  yang lainnya, kalo berasal dari yang lain, otomatis bukan Tuhan, karena apa? Karena Dia juga diciptain kan jadinya, berarti yang Tuhan itu yang nyiptain dia tadi. Jadi gak bakalan mungkin tuhan ntu berasal dari sesuatu yang lain, Dia harus bersifat kekal, tidak berawal dan tidak berakhir (kalo bahasa gue namanya Azali). Dan tuhan juga gak bakalan mungkin nyiptain diriNya sendiri, kenapa begitu? Begini anak-anakku yang manis, seandainya saja nyiptain diri sendiri, berarti dia makhluk sekaligus Tuhan dong? Bener kan? Dia menciptakan berarti dia tuhan, tapi anehnya dia juga nyiptain diri sendiri? Berarti dia makhluk dong karena dia diciptakan? (udah jangan terlalu banyak mikir, ntar gila loe). Jadi dua hal itu bertentangan banget, gak bakalan mungkin menciptakan sekaligus diciptakan. Jadi pemahaman yang benar, Tuhan itu satu, nggak berawal dan gak berakhir, Dia gak bergantung kepada sesuatu apapun, gak beranak ataupun diperanakkan. Sekarang gue Tanya, agama mana sih yang ngajarin kayak gitu? Ya jelas Cuma Islam lah, buka Al-Quran loe sekarang juga Surat Al-Ikhlas, baca baik-baik oke sob. Kalo Al-Quran loe gak ada terjemahannya atau gak punya Al-Quran (pasti punya lah ya), ni gue copasin aja biar cepet :

1.  Katakanlah: “Dia-lah Allah, yang Maha Esa.

2.  Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

3.  Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan,

4.  Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.”

Noh, udah gue copasin gratis ama terjemahannya (baik kan gue?). jelaskan kalo terbukti Allah itu Tuhan semesta alam, baik pake dalil aqli (akal) atau pake dalil naqli (nash-nash Al-Quran).

Padahal tadinya mau nambahan dikit tapi lumayan panjang juga kayaknya nih. oke, pertanyaan keduanya, apa tujuan kita didunia ini? Atau apa sih yang harus kita lakukan yang sesuai dengan perintahkan Allah SWT? Emang apaan coba? Ada yang tau gak? Tau atau gak tau baca aja dah ni tulisan.

Didalam Al-Quran itu jelas disebutin apa tugas dan tujuan kita itu didunia yang fana ini (gue udah mulai maen ayat ni, berarti agak serius, tapi tetap santai sob), tujuan kita itu diterangkan Allah SWT didalam surat Adz-Zariyat ayat 56, nih gue copasin lagi dah.

56.  Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.

Jelaskan tulisannya apa? Kalo gak jelas beli kacamata gih sekarang (jangan kacamata kuda). Jadi Allah itu menciptakan loe-loe semua (gue juga tentunya), semata-mata hanya untuk mengabdi padaNya, gak lebih gak kurang, jangan loe tawar-tawar lagi ini bukan pasar masalahnya. Mengabdi disini dapat kita artikan secara umum yaitu menaati semua perintahNya dan menjauhi segala larangannya, bahkan bukan hanya menjauhi tapi jangan coba-coba mendekati (apa bedanya menjauhi ama jangan mendekat ya?), apalagi nyicip-nyicip dikit yang udah jelas-jelas dilarang.

Allah SWT memerintahkan kita untuk menjalankan seluruh perintahnya dalam rangka mengabdi padaNya, semua itu mesti kita lakuin sob, didalam hal apapun dan dalam dimensi apapun.

Gue ceritain dikit ni tentang dimensi kehidupan kita dalam beribadah pada Allah. Dimensi pertama itu adalah hablumminallah, ini artinya hubungan loe-loe semua pada Allah dalam hal ibadah mahdah, kayak solat, puasa, zakat dan banyak lagi yang lain(mau tau lebih detail baca aja kitab fiqih) dan juga dalam masalah aqidah. Kedua itu, ada yang namanya hablumbinafsi, artinya hubungan loe semua ama diri masing-masing, ini dia nih yang disebut dengan Akhlak yang mengatur tatacara hidup loe, gimana cara makan yang bener atau makanan yang halal dimakan, gimana cara berpakaian yang sesuai syariat Islam, dan segala hal yang semodel dan semacam ama yang begituan. terus yang ketiga, ada yang namanya hablumminannas atau hubungan loe semua sebagai manusia dengan sesame (kalo masih ngerasa manusia sih). ini berhubungan dengan banyak hal, kayak muamalah, politik, pendidikan, pemerintahan, hubangan cewek ama cowok, ya yang berbau hubungan manusia ama manusia lah pokoknya. Itu dia tiga dimensi kehidupan sepemahaman gue, yang lahir dari Aqidah dan ideology Islam. Gimana? Tertarik gak tuh buat jadi manusia-manusia ideologis? Tentunya yang berideologi Islam lah. Yang gue sebutin diatas itu baru sekelumit dari apa yang dipancarin ama ideology Islam (baru setetes malah), intinya itu dalam ideology Islam itu akan dipancarkan (waspada! Pancar bukan pacar) dua hal yang begitu penting, mau tau apakah benda itu, jangan kemana-mana tetap bersama kami disegmen selanjutnya! (hehe).

Dua hal yang penting tersebut adalah fiqrah atau pemikiran-pemikiran Islam yang didalamnya itu ada syariat-syariat Allah SWT dan segala macam kekayaan tsaqafah Islam. Hal yang pertama inilah yang akan menjadi landasan berpikir loe-loe pada sebagai seorang muslim sejati, yang menjadi dasar berpikir. gimana caranya memecahkan masalah-masalah kehidupan yang kita hadapi didunia yang carut-marut kayak sekarang ini nih. sekali lagi gue mau Tanya, keren gak tuh berpikiran ideologis? (jawab aja keren, biar gue seneng). Nah seandainya loe udah punya fiqrah Islam, ada satu hal lagi yang loe perluin, dan apakah hal  itu? (Apaan tu?) Mau tau aja! Hehe. Itu lah dia thariqah Islam dalam menyebarkan pemahaman dan pemikiran-pemikirannya yang gue sebutin sebagai fiqrah tadi. Ya bener, hal kedua itu adalah thariqah. Thariqah ini adalah cara kita menyebarluaskan pemahaman-pemahaman yang udah kita miliki, ya bahasa tenarnya dakwah lah. Gue juga udah bahaskan sebelumnya kenapa loe harus menjadi aktifis dakwah (belom ya? Berarti ada dipembahasan selanjutnya, jangan penasaran dulu ya), nah ini dia salah satu dari pancaran ideologi Islam.

Jadi semua yang loe lakuin ini bakalan saling tumpang tindih ( jangan sering numpang apalagi sedih, hehe). Jadi fiqrah Islam yang udah kita punya itu bukan Cuma buat kita simpen aja, ntar membusuk tuh ilmu malah jadi gak berguna lagi. Satu hal yang mesti loe semua ingat, ilmu itu digunakan atau dia bakalan hilang. Sayangkan kalo ilmu yang udah capek-capek kita cari selama ini, sampe gak tidur semalaman, jongkok sana jongkok sini, ngemis sana ngemis sini supaya dikasih ilmu ama guru kita, eh tapi malah harus hilang gara-gara kita gak mau bagi-bagiin ke temen yang lain.

Loe bisa ngelakuin dakwah itu dimana aja sob. Contohnya nih, loe lagi makan diwarung nasi pake gorengan tahu (nasib gue banget nih), nah loe juga bisa ngedakwahin bapak atau ibu yang jualan disitu tuh, mulai aja dengan pembicaraan-pembicaran ringan, SKSD aja gitu ( Sok Kenal Sok Dekat), bapak udah makan belom? Gitu. (hehe, jangan diikutin, tapi kalo nekat ya gue gak bisa ngelarang). Loe bisa bicarain masalah kenakalan remaja sekarang yang aqidahnya udah acak kadut terus gimana cara islam menyelesaikannya atau bisa juga masalah ekonomi sekarang kek misalnya, gimana cara Islam menyelesaikan masalah ekonomi ini (bagi loe yang mahasiswa ekonomi atau yang ngerti dikit-dikit lah), jadi usahain setiap pembicaraan loe itu sarat ama pemikiran- pemikiran islam. Udah cukup jelas kan masalah thariqah ini, jadi intinya itu dakwah! Dakwah! Dan Dakwah!

Terus pertanyaan ketiga yang mesti loe pecahin itu, akan kemana setelah hidup ini (setelah loe mati)? Kira-kira bakalan kemana? (masuk kubur?) Ya gue juga tau kalo bakalan masuk kubur, yang lebih spesifik dong. Nah, itu dia. Setelah kehidupan ini loe akan menuju kehidupan yang kekal abadi. Pilihan kehidupan setelah ini Cuma dua sob, kalo gak surga ya ke neraka. Loe mau kemana? Jalan malioboro gak ada disana. Pastinya mau masuk surga lah ya. Nah seandainya loe udah bisa pecahin pertanyaan ini, maka dapat dipastikan setiap perbuatan loe akan terikat dengan apa yang ada sebelum dan sesudah kehidupan ini, dan akan paham tentang hakekat kehidupan, yakni manusia, kehidupan dan alam semesta.

Gimana? Ketiga kalinya gue nanya nih, keren gak tuh berpikiran ideologis?(keren lah ya). Jadi loe itu bakalan peduli ama masalah-masalah sekarang ini, seandainya ideology islam itu tertanam dalam sedalam-dalamnya di hati ini. Loe bakal jadi pahlawan (lebay dikit), tapi emang bener, loe secara otomatis bakal kesentuh hatinya kalo ada sesuatu hal yang gak sesuai ama ideology kita ini, Islam. Gue Tanya lagi nih, (gue mohon jangan bosan kalo gue banyak nanya ya). Kenapa loe mesti berpikiran ideologis? (kalo belom tau juga baca lagi diatas).

Nah, sekarang loe udah taukan alasannya apa? Oke dah, gue seneng. Jadi mulai sekarang pelajari Islam sebanyak-banyaknya, beli semua kitab-kitab, mau fiqih, mustalah hadits, tafsir Al-Quran, pokoknya semua yang berhubungan ama Islam beli semua sekarang juga (kalo loe punya uang sih). dan jadilah manusia yang berideologi Islam sejati. Amin.

Advertisements